Move On

Lately, ada dua hal yang bikin otak gw ketumpuk pikiran-pikiran aneh.


STUDY CASE

Satu, pekerjaan gw yang dulu selalu gw bawa santai sekarang mulai terasa membebani gw. Semua permintaan dan kelakuan customer yang ajaib selalu bikin gw naik darah. Yang dulunya gw selalu pegang mantra ajaib “yaudah lah ya namanya juga customer”  sekarang jadi “apa-apaan sih ini mereka maunya macem-macem aja gak tau apa orang pusing”.

Dua, cowok yang udah gw kejar-kejar sekian lama dan padahal gw yakin banget dia gak mau sama gw 😬 selalu bikin gw ngerasa kebakaran jenggot. Bukaannn, bukan karena gw miara jenggot tapi setiap apa yang dia lakukan bikin gw ngerasa gak nyaman didalam sini (nunjuk hati). Kenapa? Well, pertanyaan bagua. Karena : satu, gw tau gw bukan sosok wanita yang dia idam-idamkan buat jadi pendamping hidupnya. Dua, gw tau itu tapi tetap berharap pada kemungkinan-kemungkinan. Konyol? Iya memang. Lu semua pernah lah ngerasain itu.


PENYELESAIAN MASALAH

Karena sebenarnya gw udah paham masalahnya seharusnya bukan hal sulit buat gw cari penyelesaiannya.

Case satu, gw tinggal cari aja info lowongan sebanyak-banyaknya. Lempar CV ke perusahaan mana aja yang emang lagi buka job vacancies. Dipanggil syukur enggak ya coba lagi. 😂

Well, sounds easy. Tapi sebagai gw yang gak pernah lulus kuliah ini itu hal yang sulit nyoo… walaupun semua teman-teman gw membesarkan hati gw dengan bilang bahwa it doesn’t matter karena gw punya segudang pengalaman tapi kan pada prakteknya ijazah tetap ditanya pas interview 😥.

Kenapa gw gak kepikiran buat kuliah lagi? Kepikiran sih, cuma buat situasi dan kondisi sekarang sulit. Gw sih masih berharap gw masih punya kesempatan buat nerusin pendidikan gw lagi. Tapi buat sekarang enggak dulu.

Nah, buat permasalahan yang ini mungkin sekarang gw cuma bisa ngandelin koneksi. Loh kenapa? Ya karena biasanya kalo lu “dibawa sama orang dalam” mereka gak terlalu fokus sama hal itu. Pasti mereka lebih fokus sama skill dan pengalaman lu terlebig lagi mereka percaya sama orang yang “bawa” lu. Nepotisme gak si? Ya sudahlah ya demi masa depan yang lebih cerah. Doain aja gw bisa segera sekolah lagi.

Case dua, kudunya gw udah buang jauh-jauh tu cowok. Masalahnya, dia ada terus disekitar gw. Kita punya lingkungan yang sama, teman yang sama dan kita sudah bersama-sama sekian lamanya 😢. Sulit buat jauh tiba-tiba tanpa ada konflik kepentingan. Kalau yang ini gw udah berusaha buat netralin perasaan gw dengan berusaha nerima kenyataan tapi namanya hati mau gimana? Padahal dia udah terang-terangan nunjukin kalau dia gak punya perasaan yang sama sama gw. Namun apa daya, gw gak tahu diri 😂.

Buat case dua ini solusi masih jadi misteri. Mungkin nanti kalau hati gw udah settled gw bikin postingan lagi 😧. Sekarang mah doain aja mudah-mudahan galau cepat berlalu dan segera datang pengganti baru 😃.

Botih yang selalu dihatimu. 😋😚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s